banner 728x250
banner 728x250
banner 728x250
banner 728x250
banner 728x250
banner 728x250

Dosen Unisa Kuningan Usulkan Program Ajengan Masuk Sekolah

  • Bagikan

Bingkaiwarta, KUNINGAN – Dosen Pasca sarjana Universitas Islam Al-Ihya Kuningan, Dr. Iman Subasman, M.Si mengusulkan program Ajengan Masuk Sekolah di Kuningan. Program tersebut dinilai penting untuk membangun karakter masyarakat atau pelajar di daerah tujuan wisata supaya tetap kokoh sesuai dengan nilai-nilai agama dan bangsa.

Saran tersebut disampaikan dalam sosialisasi dan diseminasi hasil penelitian dan pengembangan tahun 2021 yang digelar BAPPEDA Kuningan, Gedung GOW Jl. RE. Martadinata Kuningan, Rabu (29/12/21) dan dibuka langsung oleh Kepala Bidang Perencanaan, Data, Evaluasi, Penelitian & Pengembangan BAPPEDA Kuningan, Tatiek Ratna Mustika, S.Sos.,MT.

banner 336x280
banner 336x280
banner 336x280
banner 336x280

Iman menerangkan, tema hasil penelitian “Ajengan Masuk Sekolah: Model Penedidikan Karakter di Kota Wisata” merupakan hasil penelitian yang dia lakukan di Kabupaten Pangandaran. Program tersebut memuat inspirasi yang sama untuk Kabupaten Kuningan karena dua daerah tersebut sama-sama mempunyai potensi wisata berkelas nasional bahkan dunia.

“Wisata harus maju dan berkelas dunia, tapi disisi yang lain kita juga harus melangkah jauh bagaimana membangun karakter masyarakat khususnya pelajar supaya tetap kokoh sesuai dengan nilai agama dan bangsa,” kata Iman.

Ajengan masuk sekolah, lanjutnya, merupakan program unggulan Kabupaten Pangandaran dalam menguatkan karakter para pelajar. Melalui program itu, ratusan ulama kharismatik diturunkan ke sekolah jenjang SD dan SMP untuk mengajar langsung di kelas selama 2 jam pelajaran perpekan, meliputi pembelajaran Tauhid, Fiqh, Akhlaq, Al Quran dan praktik ibadah.

“Program AMS ini mendukung Pangandaran sehingga berhasil meningkatkan raport karakter SD dan SMP di tingkat Jawa Barat,” tutur Kaprodi Magister PAI Unisa tersebut.

Untuk memulai program tersebut, Iman menyarankan, Pemerintah Kabupaten Kuningan harus melakukan beberapa hal di antaranya, mengevaluasi kembali visi agamis, mengevaluai efektifitas Perda Diniyah, bekerja sama dengan stakeholder pendidikan-keagamaan, membuat model pendidikan karakter khas Kuningan, dan memasukan program daerah tentang pendidikan karakter dalam APBD.

“Harus terjalin sinergi para pihak, sehingga program AMS ini bisa mewujudkan visi Kuningan sebagai daerah yang agamis,” tandasnya.

Sementara, Tatiek Ratna Mustika, S.Sos.,MT. menerangkan, kegiatan diseminasi tersebut merupakan upaya BAPPEDA untuk mendapatkan masukan dalam rangka pengembangan Kabupaten Kuningan. Kegiatan yang dilaksanakan untuk kali keempat selama tahun 2021 itu merupakan upaya BAPPEDA dalam mengakomodir saran-saran dari para peneliti dan akamisi. (Abel Kiranti/Humas)


banner 336x280
banner 336x280
banner 120x600
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

error: Content is protected !!